Cita-Cita dan Realita

by saukani muhammad

childhood

childhood

 

Cita cita dan realita…

Seperti anak laki laki lain nya di Indonesia, saya sangat jatuh cinta kepada sepak bola sejak kecil. Kebetulan di depan rumah saya dulu ada lapangan serba guna baik untuk sepak bola maupun volley, otomatis saya pun sering menghabiskan masa kecil saya untuk bermain bola di lapangan tersebut.

Itu hanya lah lapangan pasir seadanya tapi disitulah tempat favorit saya bermain sewaktu kecil, karena di lapangan itu saya bisa mencurahkan hobi saya bermain sepak bola.
Lapangan yang dulu nya sawah, hehe bahkan di belakang lapangan itu sawah. Makanya waktu dulu itu anak-anak pada males jadi keeper kecuali emang suka jadi keeper, soal nya kalau jadi keeper saat musuh nendang keras dan jatuh ke sawah keeper lah yang harus ngambil nbola tersebut. Untuk itu kalau mau jadi keeper mesti berani kotor-kotoran ke sawah ngambil bola. 😀

Tak terbendung rasanya hasrat bermain dengan si kulit bundar, meski main sepakbola nya telanjang kaki, hehe… Mungkin karena belum marak nya video games, dvd juga internet seperti jaman sekarang anak anak dikampung saya dulu lebih suka menghabiskan waktu dengan bermain sepakbola.

Setiap sore kami selalu bermain bola. Semua anak laki laki dari yang kecil sampai yang besar nya bercampur dilapangan ngebentuk banyak tim. Bahkan karna kebanyakan orang, kami biasa ngebentuk 3 sampai 4 tim dengan satu tim 6 orang (kaya futsal). Dengan peraturan kalo 2 gol lebih dulu kebobolan harus diganti tim nya. 🙂

Posisi favorit saya dulu bek, saya memilih bek karna saya tidak cukup besar untuk bertarung didepan melawan bek lawan dan beban yang harus mencetak gol sebagai striker, hehe… Saya sangat menikmati nya waktu itu…
Kadang saya juga disuruh menjadi keeper oleh temen-temen yang lebih besar dari saya badan nya, ya tapi karna saya takut kalau kena tendangan musuh saya enggan disuruh jadi keeper, apalagi jadi keeper beban nya besar, keeper menjadi orang terakhir yang menahan bola dari musuh. Hehe kadang juga jadi kambing hitam kalau kebobolan. Terlebih seperti yang saya tulis diatas, belakang lapangan saya bermain bola sawah, jadi kalau tendangan musuh keras ke arah sawah keeper biasa ngambil. Repot kan jadi keeper 🙂

Namun hobi saya terhadap sepakbola tidak berlanjut kearah yang lebih serius seperti masuk akademi sepakbola. Mungkin karena saya sewaktu kecil bingung mau kemana arah tujuan hidup saya. Saya pun cuma ngikut alur, ya kemana orang tua saya ngeboyong saya. Dan saya tidak meminta dimasukin ke akedemi sepakbola jadi hobi saya cuman sebatas main antar kampung. Huh!

Disaat smp pun saya tidak begitu menonjol dalam sepakbola, semacam class meeting atau lomba futsal. Ya wajar sih, sejak smp saya cuman main di kampung. Terlebih saat saya pindah rumah, di daerah perumahan saya yang baru tidak ada lapangan bola. Kami pun biasa main bola cuma depan ruko-ruko yang tutup saat sore. Uh!

Dan sampai saat saya gede seperti sekarang, impian saya menjadi pesepakbola profesional pun terkubur oleh ombang-ambing pencarian arah tujuan hidup hidup saya.
Kadang ketika saya melihat Bepe dkk memakai kostum tim nasional membela Indonesia dan Gelora Bung Karno bergemuruh menyanyikan Indonesia Raya, saya menangis… Saya sangat ingin juga berdiri, berlari dan berjuang di sana atas nama INDONESIA!!! dengan memakai kostum tim nasional ditengah pekikan 80.000an orang yang berteriak IN-DO-NE-SIA!!!

Ya namun inilah jalan hidup saya, Inilah Muhammad Saukani yang dulu sangat mengidam-idam kan menjadi Pesepakbola Profesional menghabiskan masa masa sekolah seperti anak laki-laki lain nya dan sekarang menjadi Mahasiswa Fakultas Ekonomi Unlam Kalimantan Selatan.

Tapi walau saya tidak bermain untuk indonesia, saya tetap menjadi bagian Indonesia, karena saya memang bagian dari Indonesia…
TIMNAS INDONESIA, apapun yang menimpa kalian saya terus mendukung kalian walau JUARA maupun tidak!!!

Biar lah hobi saya terhadap sepakbola saya berakhir dilapangan futsal juga main sepakbola di playstation, hehe… dan tentu semangat ini saya curahkan dengan dukungan penuh untuk tim nasional saya yang tercinta INDONESIA dan club pujaan saya BARITO PUTERA dan MANCHESTER UNITED…

Sekarang saya mesti fokus untuk melanjutkan mimpi-mimpi saya yang lain nya… 🙂

M. Saukani

Advertisements